Minggu, 15 Januari 2017

Nilai Keterampilan Non-Fisik

Meskipun benar bahwa "pertahanan diri" yang ditawarkan di banyak sekolah seni bela diri dan bahkan beberapa fasilitas kebugaran, kita harus bertanya kepada diri sendiri apakah itu benar-benar membela diri yang diajarkan. Apakah siswa dari sekolah-sekolah dan fasilitas ini benar-benar belajar untuk melindungi diri atau mereka hanya belajar seni bela diri disederhanakan bawah penyamaran "membela diri"?

Aku tidak bisa jujur ​​menjawab pertanyaan ini karena berkaitan dengan masing-masing dan setiap fasilitas membuat klaim seperti itu, tapi apa yang bisa saya lakukan adalah memberikan panduan sederhana untuk membantu Anda, pembaca, memutuskan apakah sekolah atau fasilitas adalah mengajar nyata pembelaan diri atau imitasi palsu .


Seperti artikel sebelumnya telah menunjukkan, ada perbedaan antara seni bela diri dan pertahanan diri. Walaupun mungkin ada beberapa kesamaan dalam aplikasi fisik antara dua, ini umumnya di mana kesamaan berhenti. seni bela diri program pertahanan diri, apa yang saya sebut sebagai pertahanan diri tradisional, umumnya terlalu menekankan keterampilan fisik sementara di bawah-menekankan atau bahkan mengabaikan kemampuan psikologis dan analitis yang diperlukan untuk menghadapi situasi yang membahayakan jiwa. 

Keyakinan adalah bahwa itu adalah keterampilan fisik yang menentukan hasil dari perkelahian saat, pada kenyataannya, itu apa yang siswa tidak sebelum situasi berubah fisik yang akan menentukan hasil akhir. Sementara keterampilan fisik yang sangat penting, mereka adalah yang paling penting dari semua keterampilan nyata membela diri.

Pembelaan diri adalah tentang tinggal keluar dari bahaya. Ini tentang belajar untuk mendeteksi kemungkinan situasi kekerasan dan berurusan dengan mereka sebelum mereka menjadi kekerasan. Pembelaan diri BUKAN tentang membiarkan seseorang serangan fisik Anda sehingga Anda dapat, pada gilirannya, membela diri. Setelah ini dipahami, bela diri dapat didekati dengan cara langsung dan realistis.

Jadi, apa yang nyata pelatihan pertahanan diri terdiri dari? Itulah pertanyaan saya berniat untuk mengatasi. Langkah pertama yang menjawab pertanyaan ini melibatkan menganalisis situasi kekerasan dan kemudian reverse-engineering mereka. Dengan kata lain, kita harus melihat bagaimana situasi kekerasan terjadi di tempat pertama sehingga kita dapat belajar bagaimana mencegah mereka dari meningkat ke tingkat fisik. Menganalisis situasi dengan cara ini dapat membantu kita memahami bahwa ada lebih banyak hal yang bisa kita lakukan sebelum menggunakan keterampilan fisik terakhir-selokan. Dengan kata lain, sementara keterampilan fisik yang diperlukan, mereka harus digunakan terakhir dan paling.
Mari kita mulai dari awal. 

Bagaimana kita bisa mencegah situasi yang berpotensi kekerasan? Itu mudah, kita menghindari situasi seperti itu. Untuk menghindari situasi kita harus sadar dari situasi seperti sebelum terjadi. Jadi, langkah pertama untuk menangani situasi kekerasan menggunakan akal sehat kesadaran & menghindari strategi. Pada akhirnya, kesadaran mengarah avoidance dan menghindari mengarah ke pencegahan. Memahami ini adalah kunci untuk real-pertahanan diri. Jika kita menyadari situasi yang berpotensi kekerasan sebelum terjadi dan kami menghindari situasi tersebut, itu sangat tidak mungkin bahwa kita akan pernah harus secara fisik melindungi diri. Singkatnya, strategi kesadaran harus membentuk dasar dari setiap program pertahanan diri yang realistis yang dirancang untuk melindungi kehidupan. Setiap program mengabaikan daerah mendasar ini tidak didasarkan pada realitas.

Bagaimana keterampilan yang diperlukan lainnya ketika kesadaran & penghindaran gagal? Bagaimana metode untuk melarikan diri? Jelas kita tidak hidup di dunia yang sempurna. Sementara kita mungkin memiliki kesadaran & penghindaran keterampilan yang sangat baik masih ada kemungkinan bahwa kita mungkin menemukan diri kita dalam situasi yang berpotensi kekerasan. Berdasarkan fakta ini, kita harus memiliki pemahaman yang kuat tentang bagaimana dan kapan untuk melarikan diri.

Bagaimana strategi de-eskalasi verbal dan non-verbal? Seperti kita ketahui, resolusi konflik adalah tentang belajar keterampilan komunikasi yang efektif agar berhasil menangani konflik dalam kehidupan kita. tidak akan situasi yang berpotensi kekerasan dianggap sebagai bentuk ekstrem dari konflik pribadi? menjadi kasus ini, tidak masuk akal bahwa pertama-tama kita harus berusaha untuk menyelesaikan konflik tersebut dengan cara non-kekerasan jika mungkin?

Seperti yang kita lihat, ada banyak langkah yang dapat diambil untuk menyadari dan akhirnya menghindari situasi yang berpotensi kekerasan. Ketika situasi yang tidak dapat dihindari, masih ada langkah-langkah yang bisa kita ambil untuk menghindari altercations fisik mungkin. Sederhananya, keterampilan bertahan hidup fisik harus digunakan hanya sebagai upaya terakhir ketika semua pilihan lain telah habis.

Jangan tertipu oleh imitasi "membela diri" sistem yang hanya mengajarkan keterampilan fisik dan menghindari atau mengabaikan komponen yang paling penting dari semua, keterampilan non-fisik. Seperti yang saya telah menunjukkan, sistem hanya didasarkan pada keterampilan fisik tidak mempersiapkan siswa untuk realitas altercations kekerasan. Bahkan, tidak menyediakan siswa dengan pilihan dan bukan kondisi mereka untuk mengandalkan keterampilan fisik terlepas dari tingkat ancaman.

Jika pertahanan diri benar-benar tujuan, saya menyarankan Anda mencari seorang instruktur atau sistem yang menawarkan program yang komprehensif termasuk penekanan pada keterampilan non-fisik. Seperti hidup kita mungkin suatu hari nanti tergantung pada pelatihan kami, kami harus memastikan bahwa pelatihan kami menyediakan kami dengan keterampilan yang diperlukan untuk tidak hanya bertahan hidup tetapi untuk menang!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar